1. This site uses cookies. By continuing to use this site, you are agreeing to our use of cookies. Learn More.

Israel Dan Amerika Menganggap HAMAS Adalah Teroris

Discussion in 'UMUM' started by galihprap30, May 31, 2018.

  1. galihprap30

    galihprap30 Pengusaha

    Hamas Menyatakan Gencatan Senjata Di Gaza Dimulai Dengan Pertempuran Sengit Dengan Israel
    [​IMG]

    Kantor Liputan CNN Jerusalem, Hamas mengatakan pada hari rabu bahwa kelompok militan Palestina akan menyetujui gencatan senjata jika Israel juga setuju untuk mematuhi satu peraturan, pasca penyerahan senjata di Gaza sejak perang 2014 di waktu itu.
    Komentar itu, telah dibuat oleh seorang anggota biro politik Hamas, Khalil Al Hayya, muncul setelah para militan meluncurkan apa yang disebut Pasukan Pertahanan Israel (IDF) sebagai rentetan terbesar untuk tembakan roket dan mortir dari daerah pinggiran pantai selama bertahun-tahun.
    IDF mengatakan pihaknya menghitung lebih dari 100 peluncuran dari Gaza, dan itu menanggapinya dengan lebih dari 60 serangan udara terhadap target di wilayah Israel.
    Al Hayya mengatakan dalam sebuah pernyataan Rabu pagi bahwa ada upaya mediasi yang cukup - referensi yang jelas untuk pembicaraan yang dipimpin Oleh Mesir dan menghasilkan "konsensus untuk kembali ke pemahaman gencatan senjata di Jalur Gaza."
    Sebuah gambar yang diambil dari Gaza pada hari Selasa menunjukkan asap mengepul di bagian belakang, menyusul serangan udara dari pasukan zionis Israel.
    "Faksi-faksi perlawanan berkomitmen [untuk gencatan senjata], selama Pendudukan melakukan hal yang sama," tambah Al Hayya, menggunakan istilah kelompok militan untuk Israel.
    Menteri Intelijen Israel ; Israel Katz menepis saran dari sebuah kesepakatan yang dibuat. "Tidak ada gencatan senjata," katanya kepada radio Israel, Rabu pagi, menambahkan, "ada kebijakan Israel yang jelas untuk tidak mengizinkan penembakan, serangan dan kekerasan terhadap warga Israel."
    Juru bicara IDF Letnan Kolonel Jonathan Conricus mengatakan kepada CNN bahwa militer Israel tidak mengetahui jenis gencatan senjata apa pun, tetapi menambahkan bahwa "kemungkinan besar akan melakukan pertemuan dengan tenang."
    Jika militan meluncurkan serangan terhadap Israel, dia berkata, "teror akan disambut dengan respon yang sangat kuat dan hebat."
    Belum ada laporan peluncuran atau pemogokan dari kedua pihak sejak pukul 5 pagi setempat pada hari Rabu, yang menunjukkan bahwa gencatan senjata secara de facto telah dilakukan meskipun tidak ada kesepakatan resmi antara kedua belah pihak.
    Dewan Keamanan PBB akan mengadakan pertemuan darurat
    Pada hari Rabu, IDF mengatakan telah meluncurkan lebih dari 60 serangan udara yang menargetkan kelompok militan Hamas dan Jihad Islam. Dalam sortie terakhir, pada jam-jam awal Rabu, IDF mengatakan bahwa mereka membidik "gudang drone yang digunakan untuk tujuan teror, bengkel pembuatan roket, persenjataan angkatan laut canggih, senyawa militer, fasilitas pelatihan, dan tempat pembuatan amunisi."
    [​IMG]
    IDF mengatakan lebih dari 100 mortir dan roket telah ditembakkan keluar dari Gaza pada hari Selasa, semua dari mereka dicegat oleh sistem pertahanan udara Iron Dome, atau mendarat di Israel. Satu mortar menghantam halaman taman kanak-kanak hanya satu jam sebelum dibuka untuk hari itu.
    Israel mengatakan tiga tentaranya terluka, dua ringan dan sepertiga sedang, dalam api militan.
    Hamas dan Jihad Islam mengklaim bertanggung jawab bersama atas serangan itu.
    Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kelompok bersenjata militan, Brigade Al-Qassam dan Brigade Al-Quds masing-masing kedua kelompok itu menyalahkan Israel karena memulai babak agresi terbaru dan mengatakan mereka telah bekerja sama dalam meluncurkan serangan itu karena "kejahatan Israel" tidak bisa ditoleransi dengan cara apa pun dan bagaimanapun. "
    IDF mengatakan kepada CNN Israel bersikeras bahwa mereka tidak menghasut cara kekerasan terbaru. "Kami bukan orang-orang yang menembaki Gaza dulu," katanya.
    Konfrontasi itu terjadi setelah beberapa minggu protes Palestina, yang dikenal sebagai Great March of Return, dekat pagar yang memisahkan Gaza dan Israel, di mana lebih dari 100 pengunjuk rasa tewas oleh tembakan Israel.
    Pertemuan darurat Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang disebut oleh Amerika Serikat, diperkirakan akan berlangsung Rabu untuk "membahas serangan terbaru terhadap Israel dari Jalur Gaza oleh Hamas dan militan lainnya," kata Misi AS kepada PBB di sebuah pernyataan.
    "Serangan baru-baru ini keluar dari Gaza adalah yang terbesar yang kita lihat sejak 2014. Mortir yang ditembakkan oleh militan Palestina menghantam infrastruktur sipil, termasuk taman kanak-kanak. Dewan Keamanan harus marah dan menanggapi serangan kekerasan terbaru yang ditujukan pada warga sipil Israel yang tidak bersalah, dan pemimpin Palestina harus bertanggung jawab atas apa yang mereka perbolehkan terjadi di Gaza, "kata Duta Besar AS untuk PBB Nikki Haley, menurut pernyataan itu.
    Tidak ada laporan tentang korban jiwa atau cedera yang timbul dari serangan udara Israel baik dari Kementerian Kesehatan Palestina atau dari kelompok militan itu sendiri. Israel dan Amerika Serikat menganggap Hamas sebagai organisasi teroris.

    Sumber : https://ellinadzul.blogspot.com/2018/05/israel-dan-amerika-serikat-menganggap.html
     

Share This Page